Daur Ulang Penjilidan Buku: Berburu Manuskrip Musik

Apa yang terjadi dengan manuskrip perkamen abad pertengahan yang sudah tidak digunakan lagi dan memakan terlalu banyak ruang di perpustakaan? Dalam banyak kasus, perkamen itu digunakan kembali dalam penjilidan buku manuskrip lain atau buku cetakan awal (incunable). Di sana, fragmen yang terpotong-potong tetap tidak ditemukan sampai ilmuwan atau pustakawan modern secara tidak sengaja menemukannya. Banyak sumber yang mengirimkan salah satu koleksi sejarah musik paling terkenal, manuskrip abad ke-13 yang terkait dengan katedral Notre-Dame Paris, berakhir seperti ini. Terkadang, mereka ditemukan dalam volume induk yang jauh dari Paris, seperti contoh di Perpustakaan Buku dan Naskah Langka di Universitas Columbia New York.

 

Tiga sumber utama repertoar Notre-Dame ada di Florence (I-Fl Plut. 29.1) dan Wolfenb├╝ttel (D-W Cod. Guelf. 628 Helmst. (677) dan D-W Cod. Guelf. 1099 Helmst. (1206)) hari ini. Antologi abad ke-13 ini disusun secara sistematis: Setiap genre biasanya disalin ke dalam fasikel yang terpisah. Genre sentral waktu itu adalah organum, konduktus dan motet. Organum liturgi dilakukan di Katedral Notre-Dame Paris. Namun, conductus repertoire, kumpulan lagu-lagu Latin, juga berisi conducti selain asal Prancis. Salah satu konduktivitas yang ditemukan dalam fragmen Columbia yang digambarkan di sini, hanya terbaca setelah rekonstruksi digital, adalah konduktus Porta salutis ave gaya yang menunjuk ke asal Inggris.


Fragmen konduktus di US-NYcub N-66 yang tidak dapat mati di Columbia termasuk dalam penemuan terbaru dari repertoar Notre-Dame. Anehnya, fragmen Columbia ternyata merupakan sisa-sisa buku musik yang hilang yang dihancurkan oleh penjilid buku abad ke-15. Pada 1980-an, tiga fragmen konduktus (Fragm D-F Lat. VI. 41) ditemukan dalam penjilidan incunable dari biara Dominikan yang dibubarkan di Frankfurt di Main. US-NYcub N-66 yang tidak dapat disembuhkan sebelumnya milik perpustakaan biara Frankfurt juga. Karena kedua jilid induk berisi risalah teologis yang sama, Nicholas dari Ausmo's Pisanella, salah satunya dijual sebagai duplikat kepada pemilik pribadi dan disumbangkan ke Universitas Columbia pada tahun 1967. Kedua penjilidan buku berisi perkamen daur ulang dari manuskrip musik yang sama; fragmen lebih lanjut dari naskah musik yang hancur ini hilang atau sampai sekarang belum ditemukan.

 

Asal mula perkamen belum tentu sama dengan asalnya jilid induk; Tidak jarang penjilid buku membeli bahan bekas yang berasal dari tempat lain. Namun, seperti yang ditemukan oleh perpustakaan Universitas Frankfurt dalam proyek penelitian berskala panjang, para Dominikan Frankfurt secara intensif mendaur ulang bahan-bahan lama dari perpustakaan mereka sendiri. Karenanya, kami memiliki alasan kuat untuk berasumsi bahwa penjilid buku menghancurkan dan menggunakan kembali naskah musik yang dulunya adalah milik perpustakaan Dominika sendiri.


Selain itu, fragmen conductus dari biara Frankfurt bukan satu-satunya kasus di mana para Dominikan berperan dalam penyebaran repertoar Notre-Dame. Baru-baru ini, Peter Christian Jacobsen menemukan fragmen organum dalam penjilidan buku dari biara Dominika di Nuremberg (D-Nst Inc. 304. 2 °). Fragmen Wimpfen yang terkenal (D-DS 3471) bahkan dirancang dengan jelas untuk penggunaan lokal dalam komunitas berbahasa Jerman: Fragmen tersebut berisi teks Jerman menengah atas dengan tenor motet terkenal Homo luge / Homo miserabilis / Brumans est mors.

 

Mengingat bahwa fragmen perkamen dalam binding biasanya tidak dikatalogkan, bukan tidak mungkin untuk menemukan sumber lebih lanjut dari repertoar Notre-Dame dalam binding manuskrip atau incunable seperti ini. Dengan demikian, ahli musik modern harus menjadi ahli kode dan detektif juga untuk menarik hubungan antar sumber dan secara sistematis mencari fragmen yang belum ditemukan lebih lanjut.









Sumber: Center for the Study of Manuscript Culture (CSMS)

Posting Komentar

0 Komentar